IBM Bermitra dengan Abu Dhabi National Oil Company untuk Sistem Rantai Pasokan Blockchain - BONBITCOIN BLOG

Monday, 10 December 2018

IBM Bermitra dengan Abu Dhabi National Oil Company untuk Sistem Rantai Pasokan Blockchain



Crypto - Hi bro, perusahaan Minyak Nasional Abu Dhabi atau Abu Dhabi National Oil Company (ADNOC) telah berhasil berkolaborasi dengan IBM untuk menguji coba sistem rantai pasokan blockchain, ini sesuai dengan siaran pers ADNOC yang dipublikasikan pada 9 Desember.

Dalam rilis resmi ini tercatat bahwa ADNOC adalah perusahaan minyak milik negara di Uni Emirat Arab (UAE), serta masuk di antara kelompok energi dan petrochemical terkemuka dan terbesar di dunia, dengan produksi harian sekitar 3 juta barel minyak dan 10,5 kaki kubik gas alam .

Proyek percontohan ini telah "menyediakan satu platform yang melacak jumlah dan nilai keuangan dari setiap transaksi bilateral" antara perusahaan yang terlibat guna mengotomatisasi akuntansi, rilis laporan tersebut.

Abdul Nasser Al Mughairbi, ADNOC Digital Unit Manager mengatakan: “Kami percaya ini bisa menjadi aplikasi pertama Blockchain dalam akuntansi produksi minyak dan gas di mana pun di dunia. Ini menunjukkan bagaimana ADNOC memanfaatkan kemitraan inovatif untuk melepaskan kekuatan teknologi dan pemikiran kreatif untuk meningkatkan efisiensi dan memberikan kinerja yang lebih baik."

Baca Juga :

- Cara Membeli Bitcoin
- KFC Venezuela Menerima Pembayaran Crypto

Al Mughairbi kemudian lebih jauh menggambarkan persepsinya tentang teknologi yang mendasari : 

“Blockchain adalah game-changer. Ini secara substansial akan mengurangi biaya operasi kami dengan menghilangkan proses yang memakan waktu dan padat karya, memperkuat pemasaran dan perdagangan produk kami, dan menciptakan nilai berkelanjutan jangka panjang yang akan memastikan bahwa ADNOC memberikan strategi pertumbuhan cerdas 2030. ”

Zahid Habib, perwakilan IBM mengatakan: "Dengan uji coba ini, ADNOC mengambil lompatan besar dalam aset keuangan, dalam istilah yang paling sederhana, memungkinkan kemampuan untuk melacak tak terbantahkan, setiap molekul minyak, dan nilainya, dari baik ke pelanggan. Ini membuka potensi secara digital untuk menemukan kembali rantai nilai hidrokarbon ADNOC, menambahkan dimensi unik untuk visualisasi data mereka di Panorama Digital Command Center, dan mempercepat ADNOC menuju Visi 2030 mereka.

Karena aplikasi Blockchain diperluas, pada akhirnya akan terhubung dengan pelanggan dan investor, memberikan integrasi tanpa batas di antara para pemangku kepentingan. Peningkatan kejelasan dan transparansi ini akan mengurangi risiko bisnis yang melekat dan secara konsekuen meningkatkan daya tarik Grup ADNOC sebagai mitra investasi.

Siaran pers lebih lanjut mencatat apa yang ADNOC harapkan, sistem ini memberikan keuntungan baik untuk perusahaan maupun pelanggannya.

“Sistem ini akan mengurangi waktu yang diperlukan untuk mengeksekusi transaksi antara perusahaan-perusahaan operasinya dan secara signifikan meningkatkan efisiensi operasional di seluruh rantai nilai penuhnya. Ini juga akan meningkatkan keandalan data produksi dengan memungkinkan transparansi transaksi yang lebih besar. ”

Cointelegraph melaporkan awal pekan lalu tentang peluncuran alat pemrosesan berbasis blockchain dari platform manajemen pasca-perdagangan, yang dirancang untuk klien industri minyak mentah termasuk raksasa seperti BP, Equinor, Shell, Gunvor dan Mercuria.

Pasar Global Abu Dhabi juga menyelesaikan pengujian sistem berbasis blockchain awal pekan ini. Zona bebas keuangan internasional di ibukota Uni Emirat Arab (UAE) dilaporkan telah berhasil menyimpulkan pilot untuk proyek Know Your Customer (KYC).

No comments: