Google Dikabarkan Akan Menggunakan Teknologi Blockchain, Benarkah? - BONBITCOIN BLOG

Breaking

Informasi Crytocurrency,
Teknologi 
dan Suka - suka.

3 Terbaru

ARTIKEL BARU LAINNYA >>

Minggu, 25 Maret 2018

Google Dikabarkan Akan Menggunakan Teknologi Blockchain, Benarkah?

Hi bro, kabar cukup mengejutkan datang dari raksasa Internet Google, belum lama ini media asing Cryptodaily.co.uk memberitakan bahwa google akan menggunakan teknologi blockchain, tidak hanya 1 berita yang dimuat di media online ini, tapi dua sekaligus. 


Judul yang pertama memberitakan bahwa google akan menggunakan teknologi blockchain untuk audit, berita kedua Cryptodaily mengatakan bahwa google akan membuat blokchain mereka sendiri. Padahal sebelumnya google secara resmi telah mengumumkan bahwa mereka akan melarang iklan cryptocurrency dan ICO mulai Juni 2018.

Cryptodaily mengabarkan bahwa google melihat teknologi blockchain untuk digunakan pada sistem audit mereka

Dilansir dari halaman Cryptodaily.co.uk, Google hanya mungkin mencari cara untuk memanfaatkan teknologi blockchain yang revolusioner. Minggu ini terlihat Google membuat pengumuman tentang dua proyek yang berbeda, yang berencana untuk diluncurkan dengan memanfaatkan kekuatan teknologi blockchain. Salah satunya adalah platform "cloud operations" dan yang lainnya adalah sistem audit tamper-proof.

Untuk sistem auditing, Google awalnya mengajukan paten kembali pada September 2017. Menurut pengajuan yang dirilis oleh Kantor Paten dan Merek Dagang AS, Google berencana untuk membuat log tamper-evident yang akan memiliki kemampuan untuk menyimpan tanda tangan dan memverifikasi bahwa informasi yang telah disimpan belum diubah dalam bentuk atau cara apa pun. Jika telah diubah, sistem akan dapat mengetahui dengan pasti apa sifat dari perubahan itu dan kapan itu terjadi.

Aplikasi yang diajukan Google mengusulkan bahwa sistem akan menggunakan 2 jaringan blockchain. Yang pertama akan dikenal sebagai blockchain target yang akan digunakan untuk menyimpan tanda tangan pertama. Blockchain kedua akan independen, dan akan digunakan untuk menyimpan data yang telah diverifikasi oleh blockchain target. Ia juga menyebutkan bahwa jaringan blockchain bisa dilihat dengan baik disimpan ke dalam satu perangkat atau di beberapa ruang penyimpanan.

Google Advertising dan Teknologi Blockchain

Google tidak hanya mencari teknologi blockchain untuk membuat sistem audit yang 'kekal', dan mengembangkan platform clouds operations. Bahkan, wakil presiden senior periklanan di Google, Sridhar Ramaswamy, juga secara terpisah mengatakan bahwa mereka sedang meneliti teknologi blockchain dalam upaya untuk menentukan apakah mereka dapat menggunakan teknologi blockchain (atau tidak).

Ramaswamy berbicara pada konferensi pers di London. Dia mengatakan bahwa itu masih hanya topik penelitian, Mereka tidak banyak mengatakan tentang aplikasi untuk teknologi blockchain dan bagaimana itu akan masuk ke dalam kerangka operasi mereka saat ini. Mereka memiliki tim sederhana yang bekerja untuk meneliti masalah ini. Dia merasa bahwa aplikasi teknologi blockchain adalah sesuatu yang pasti cocok untuk tujuan mentransfer uang, tetapi itu tidak cukup terukur ketika datang ke jumlah transaksi yang dapat diproses.

Kesimpulannya

Tidak ada tanggal secara spesifik kapan platform clouds operatios atau sistem auditing akan dilucurkan secara resmi dengan pengumuman Google, kami (Cryptodaily) tahu bahwa mereka pasti sedang bekerja.

Tidak diragukan lagi bahwa teknologi blockchain adalah revolusioner. Dibawa oleh munculnya cryptocurrency pertama, teknologi blockchain telah terungkap menjadi sesuatu yang dapat memiliki dampak signifikan pada peningkatan banyak aspek yang berbeda dari cara kita menjalani urusan sehari-hari.

Dengan teknologi blockchain yang diterapkan di mana-mana dari lembaga keuangan utama hingga industri perawatan kesehatan, teknologi blockchain adalah versi modern dari teknologi terobosan seperti email ketika internet berada dalam tahap yang baru lahir.


Charlie Shremsalah satu perintis yang mendukung Bitcoin, juga seorang ekonom sosial dan pedagang mata uang digital (cryptocurrency). Karyanya di bidang ini bisa dikatakan sebagai karya yan legendaris. Pada tahun 2011, pada awal era crypto, ia mendirikan BitInstant, perusahaan Bitcoin pertama dan terbesar. Pada 2013, ia mendirikan Yayasan Bitcoin dan melayani sebagai wakil ketuanya. Sejak itu, Charlie telah menyarankan lebih dari selusin perusahaan mata uang digital, meluncurkan dan mengelola banyak kemitraan antara perusahaan crypto dan non-crypto, dan menjadi orang yang bisa dipercaya untuk beberapa pengusaha terkaya di dunia. Singkatnya, ia adalah orang dalam utama di episentrum alam semesta crypto.

Kemudian pada berita yang kedua, Cryptodaily mengabarkan bahwa google akan menciptakan blockhain mereka sendiri :


Crytpodaily mengatakan : Meskipun google menempatkan larangan dengan iklan yang terkait dengan cryptocurrency, Google telah memutuskan untuk mengambil langkah besar dan laporan menunjukkan bahwa mereka berencana untuk membuat blockchain mereka sendiri yang akan menawarkan layanan cloud dan transaksional.

Sebuah sumber mengatakan;

Unit Alphabet Inc. mengembangkan buku digital terdistribusi sendiri yang dapat digunakan pihak ketiga untuk memposting dan memverifikasi transaksi.

Platform Google Cloud menawarkan produk dalam komputasi, penyimpanan, dan jaringan. Google berfokus pada keamanan, dan berencana untuk menggunakan Proxy Identitas-Aware dan otentikasi multi-faktor. Mereka juga akan menggunakan teknologi terdesentralisasi untuk lebih memperkuat infrastruktur mereka.

Mereka telah berinvestasi di banyak startup blockchain, yang meliputi Sorj Labs, Blockchain, Ripple, LedgerX, Buttercoin, dan Veem. Seorang juru bicara untuk Google berkata;

Seperti banyak teknologi baru, kami memiliki individu di berbagai tim yang mengeksplorasi potensi penggunaan blockchain, tetapi terlalu dini bagi kami untuk berspekulasi tentang kemungkinan penggunaan atau rencana.”

Google sedang mencari cara baru untuk menggunakan blockchain online. Perangkat Internet of Things dan peramban Chrome telah lebih cepat dari Alibaba, perusahaan e-commerce China, dan Brave, sebuah startup blockchain. Brave adalah browser web yang telah dibangun di Ethereum blockchain, menghubungkan penerbit dan pembaca menggunakan BAT (Basic Attention Token). Platform ini menghasilkan $ 35 juta dalam waktu kurang dari 30 detik.


Terkait dengan pelarangan iklan cryptocurrency oleh google, Spencer berkata;

Kami telah melihat cukup banyak bahaya konsumen atau potensi bahaya konsumen dan itu adalah area yang ingin kami dekati dengan sangat hati-hati.”

Jadi, tujuan dari google terkait pelarangan Iklan yang berhubungan dengan ICO dan cryptocurrency adalah demi keamanan dan kenyamanan penggunanya, mengingat saat ini cukup banyak penipuan yang memanfaatkan cryptocurrency dan ICO, Sekian dulu bro pembahasan tentang google yang dikabarkan akan menggunakan teknologi blockchain, Berita ini bersumber dari Cryptodaily.co.uk, semoga bermanfaat.
Free INDODAX voucher 10k - 50k 25/03/18 : BTC-IDR-ZCSRWDAG-WEYVKUXW-OVNUT8QQ-OLQFU613-EXTHZZAO
* Pemenang voucher bisa dilihat di menu Voucher Indodax Gratis 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

- Karena banyaknya Komentar / pertanyaan yang masuk, maka admin melakukan moderasi terlebih dahulu. Mohon bersabar kalau komentar / pertanyaan anda belum dibalas :)

- Pertanyaan yang terlalu susah bisa jadi penyebab pertanyaan tidak dijawab, karena admin cuma Newbie :D

- Jangan nyebar SPAM, atau komentar yang mengandung SARA.
.